21 Mac 2011

Latar masyarakat

. Masyarakat yang bersatu padu - Yew Seng, Seman, Gayah, Raman, dan orang kampung yang lain bersatu hati dan berpakat untuk pergi ke Kuala Lumpur dengan menyewa bas bagi menyaksikan perayaan kemerdekaan negara di sana selama beberapa hari.

2. Masyarakat yang mengamalkan nilai tolong-menolong - Poh Eng menolong Maniam yang telah memberikan perlindungan kepadanya dengan menembak Suppiah yang hendak membunuh Maniam.

3. Masyarakat yang hormat-menghormati - Seman menghormati emak dan ayahnya dan menurut kata mereka. Dia juga menghormati Lebai Man yang mengajarnya mengaji al-Quran.

4. Masyarakat yang rajin bekerja - Kim Lock rajin bekerja dari siang hingga malam dan akhirnya dia berjaya dalam perniagaan dan kedainya lebih besar daripada kedai-kedai yang lain.

5. Masyarakat yang penyayang - Mak Limah sayang akan anak tunggalnya, Seman dan begitu sebaliknya Seman juga menyayangi emaknya dengan menyembunyikan emaknya di rumah kogsi di ladang tempatnya bekerja dahulu ketika tentera Jepun datang ke kampung mereka.

6. Masyarakat yang tabah menghadapi dugaan - Maniam tabah menghadapi dugaan iaitu apabila dia disuruh meninggalkan isterinya oleh bapa mentuanya sendiri.

7. Masyarakat yang mengenang budi - Poh Eng mengenang budi Mak Limah yang memberikan perlindungan kepadanya dan menganggapnya seperti ibunya sendiri. Seman juga mengenang budi Maniam dan dia menganggap Maniam seperti ayahnya sendiri.

8. Masyarakat yang percaya akan dukun - Mak Limah menyuruh Seman memanggil dukun yang bernama Pak Utih untuk mengubati suaminya, Pak Musa yang sakit.

9. Masyarakat yang gigih berusaha - Maniam gigih bekerja hingga dia dilantik sebagai tandil di ladang tempatnya bekerja.

10. Masyarakat yang kuat semangat - Kim Sui kuat semangat untuk berusaha dan menjadi peniaga yang berjaya.

11. Masyarakat yang berpegang kuat pada adat resam - Kim Sui berpegang kuat pada adat resamnya dengan menjalankan upacara perkahwinan anaknya Cing Huat dengan Tua Tao mengikut adat resam nenek moyangnya.

12. Masyarakat pelbagai kaum - Masyarakat Melayu membeli barang dan berhutang dengan Cing Huat. Yew Seng pula bermain dan berkawan dengan budak-budak Melayu seperti Lazim.

13. Masyarakat yang mengakui kesilapan - Yew Seng dan Poh Eng mengakui kesilapan mereka dan menyedari bahawa perjuangan mereka selama ini sia-sia dan mereka bertindak dengan meninggalkan perjuangan sia-sia tersebut.

14. Masyarakat yang patuh akan ajaran agama - Masyarakat di Kampung Nyiur Condong menunaikan solat berjemaah, buktinya Seman tiba di surau untuk bertemu dengan Mamat Labu pada suatu malam selepas semua jemaah habis menunaikan sembahyang Isyak.

15. Masyarakat Cina yang menjalankan perniagaan - Kim Lock memulakan perniagaan dengan berniaga ikan basah yang dibawa oleh nelayan setiap hari, kemudian dia membawa barang dari kedai runcit dan menjajanya di kampung-kampung. Cing Huat juga menjalankan perniagaan runcit yang diwarisinya daripada bapanya di pekan Simpang Empat.

16. Masyarakat Melayu yang mengusahakan sawah - Seman mengusahakan sawah bapa mentuanya dengan gigih. Selepas menuai padi, dia menanam sayur-sayuran, kacang dan sebagainya.

17. Masyarakat India yang bekerja di kebun getah dan kelapa - Perumal, Malini, Maniam, Suppiah, Mariama bekerja di kebun kelapa di Cangkat Lima. Kemudian Maniam bekerja di kebun getah Cangkat Janggus.

18. Masyarakat yang hormat dan taat kepada suami - Malini hormat dan taat kepada suaminya Maniam dan melayannya dengan baik serta tidak membenarkan suaminya itu memasak nasi kerana kerja itu menjadi tanggungjawabnya.

19. Masyarakat yang berani - Kadir, anak Pak Cin sudah berani melawan cakap bapanya yang masih mahu menjadi orang tengah Cing Huat. Akhirnya Pak Cin juga sedar dan berani berdepan dengan Cing Huat lalu mengenakan syarat tentang pemilikan tanah itu hingga menyebabkannya dihalau oleh Cing Huat.

SMKA SHAMS